Minggu, 23/01/2022 06:15 WIB

Di Tapsel, Berkurangnya Kuota Pupuk Subsidi Karena Keterlambatan e-RDKK

Rapat terbatas evaluasi pupuk bersubsidi di Aula Kantor Dinas Pertanian Tapsel, yang dihadiri Kadis Pertanian Tapsel Bismark Muaratua Siregar, di Sipirok, Selasa (16/11).

Jurnassumut.com - Berkurangnya kuota telah menyebabkan pupuk bersubsidi di Kabupaten Tapanuli Selatan (Tapsel) menjadi terdampak ke petani di wilayah itu. 

Kurangnya kuota terkuak pada rapat terbatas evaluasi pupuk bersubsidi di Aula Kantor Dinas Pertanian Tapsel, yang dihadiri Kadis Pertanian Tapsel Bismark Muaratua Siregar, di Sipirok, Selasa (16/11).

Peserta rapat yang diinisiasi Dinas Pertanian Tapsel ini melibatkan sejumlah usaha kios pupuk, kelompok tani, distributor, Kabag Perekonomian Tapsel M. Iqbal Hutasuhut

Menurut pihak distributor PT Pertani, Beni Deristiawan, kuota pupuk subsidi untuk padi sawah Tapsel yang tersedia mencukupi sekitar 75 kilogram  per hektare, yang semestinya 250 kg/ha.

Diperparah keterlambatan pengusulan e-RDKK (elektronik Rencana Defenitif Kebutuhan Kelompok) dan KTP (Kartu Tanda Penduduk) yang dapat mengurangi jatah pupuk subsidi. 

Kendala lainnya, tambah Rustam Efendi Pohan pengecer pupuk UD Saroha Sipirok, sungkannya sebagian kelompok tani memberikan KTP sebagai syarat mutlak menebus pupuk ke distributor. 

"Bila ingin mendapatkan jatah pupuk subsidi anggota kelompok tani wajib menyerahkan copy KTP nya sebagai dasar kita memesan pupuk dari distributor, dan wajib harus dibayar setelah pupuk masuk," kata Rustam. 

Namun pada praktiknya persoalan e-RDKK sering menjadi kendala, demikian petani yang sebagian susah menyerahkan KTP, padahal sebagai salah satu syarat wajib penebusan pupuk subsidi. Akibatnya jatah pupuk subsidi menjadi berkurang dari distributor. 

Terkait Harga Eceran Tertinggi (HET) pupuk bersubsidi juga tidak luput dalam pembahasan alot yang dipandu Sektraris Dinas Pertanian Tapsel M. Taufik Batubara tersebut yakni Urea Rp112.500/sak, Ponska Rp115.000/sak san Organik Rp32.000/sak.

"Soal harga pupuk subsidi dimanapun lini IV sama sesuai HET sesuai ditetapkan pemerintah. Masalah biaya pengangkutan puouk dari kios ke kelompok tani bukan termasuk dalam harga pupuk."

Ditegaskan Bismark, bahwa pupuk bersubsidi itu diwajibkan untuk petani yang bergabung dalam kelompok tani terdaftar, bila tidak segera  lah bergabung kelompok tani, ajaknya.

Dikatakan, bahwa mengenai pupuk itu tidak ada wewenang Dinas Pertanian mengintervensi. Itu ranah pengecer dan distributor, tambahnya. 

"Pun demikian, kita tidak berpangku tangan. Kita terus berupaya mencari solusi baik. Kita akan memaksimalkan PPL dan BPP membantu petani termasuk pengisian e-RDKK dan pengisian form penebusan (form 9)," ujarnya. 

"Bukan itu saja pihak Komisi Pengawas Pupuk dan Pestisida (KPPP) akan segera melalukan monitoring, evaluasi sekaligus melakukan pendataan keberadaan pertanian di daerah itu demi meminimalisir kekurangan pupuk bersubsidi di wilayah ini," pungkasnya. (Afif Alwi)

TAGS : Iqbal Hutasuhut Pupuk Bersubsidi e-RDKK




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :